Jumat, 16 April 2021
31 C
Sidoarjo
Jumat, 16 April 2021
JatimDuduk Bersama, Komisi 2 DPRD Sampang Pertemukan Pedagang Pasar Margalela dengan Diskopindag

Duduk Bersama, Komisi 2 DPRD Sampang Pertemukan Pedagang Pasar Margalela dengan Diskopindag

SAMPANG, RadarBangsa.co.id – Di gelar Hearing Komisi 2 DPRD Sampang Madura Jawa Timur dengan Pedagang yang tergabung dalam Paguyuban Pasar Margalela serta Dinas Koperasi Perindustrian serta Perdagangan (Diskopindag) setempat

Hearing Rabu (24/2/2021) di ruang Rapat Komisi DPRD Sampang dipimpin langsung Fadol Ketua DPRD Sampang serta juga dihadiri pejabat dari BPPKAD serta Bappelitbangda

Menurut Fadol Hearing tersebut untuk menindaklanjuti surat dari Paguyuban Pasar Margalela yang menginginkan kejelasan status HGB pasca pencabutan serta pemasangan stiker pengambil.alihan seluruh kios, lapak maupun los yang ada

Saat diberi kesempatan H Rahmat Ketua Paguyuban menyampaikan kegelisahan serta keresahan para pedagang yang masih aktif disebabkan adanya pencabutan yang dianggap sepihak
“Paguyuban ini masih ada serta para pedagang sampai saat ini masih aktif, tolong jangan membuat keputusan sepihak serta menggantung kami,” katanya

Baca juga :  Peresmian “Parang Hill“, Icon Wisata Baru di Magetan

Dijelaskan pasca pencabutan serta pemasangan stiker pengambil alihan sampai saat ini masih belum ada ketegasan terkait eksekusi dari langkah yang diambil

Sebelum memberikan kesempatan pada pihak Diskopindag, Wakil Komisi 2 Alan Kaisan beserta Anggota Agus Khusnul Yakin serta Baihaki bergantian menanyakan serta menggali informasi dari Paguyuban

Kepala Diskopindag Dra Hj Suhartini Kaptiati dalam penjelasannya lebih banyak membeberkan kronologi dàn langkah prosedural hingga keputusan mencabut HGB para pedagang
“Saya baru bertugas, yang saya sampaikan berdasarkan dokumen serta informasi yang di gali dari pihak yang ada kaitannya dengan proses tersebut,”tuturnya

Diungkapkan langkah pencabutan sudah sesuai dengan mekanisme hingga muncul Surat Keputusan dari Bupati

Ia mengaku hanya menjalankan tugas serta mengamankan Keputusan Bupati

tetapi demikian dengan adanya perkembangan serta situasi terlebih aspirasi melalui Hearing dengan Komisi 2, pihaknya akan membentuk Tim

Baca juga :  Bulan Ramdhan, Polisi Larang Menggunakan Petasan serta Akan Menindak Tegas 

Ditambahkan, Ia belum berani memutuskan disebabkan harus terlebih dahulu di rapatkan dengan Tim yang melibatkan banyak unsur

Suasana sempat memanas saat para pedagang diberi kesempatan menyampaikan aspirasi yang mendapat tanggapan positif dari Agus Khusnul Yaqin serta Alan Kaisan
“Saya minta pedagang harus fair, jika Pemerintah mengatur serta mengelola dengan benar maka harus didukung tetapi jika sebaliknya saya akan didepan membela pedagang,” pungkas Agus Khusnul Yaqin

Pernyataan tegas yang sama disampaikan Alan Kaisan, menurutnya kebijakan Pemerintah dalam hal ini Diskopindag yang akan menata ulang dengan memperioritaskan pedagang aktif serta melibatkan Paguyuban jangan sampai dirusak dengan ketidak jujuran serta untuk kepentingan pribadi mendapatkan jatah kios lebih dari 1

Baca juga :  Sampah Menumpuk Timbulkan Bau Tak Sedap, Camat Sukorame: Percuma Kalau Diangkut

Perdebatan pedagang dengan jsjaran Diskopindag langsung ditengahi oleh Fadol selaku Pimpinan.Rapat

Menurut Fadol ada perbedaan persepsi antara Pemerintah dengan Pedagang, Pemerintah melalui Diskopindag telah melakukan langkah prosedural untuk menata ulang melalui pencabutan status HGB

Sementara Paguyuban menilai langkah yang dilakukan Pemerintah sepihak serta tidak ada pemberitahuan

Dengan penjelasan dari kedua belah pihak akan ditindak lanjuti oleh Komisi 2 serta diperlukan pemanggilan kembali terhadap Paguyuba

Dalam melakukan penataan ulang pedagang yang masih aktif tetap menjadi perhatian serta perioritas, selama berproses perlu ditegaskan Paguyuban masih dapat menempati untuk melanjutkan usahanya

Ditambahkan, pihak Diskopindag minta waktu sampai bulan juli 2021 untuk mengklirkan permasalahan yang ada

Selain Kepala Diskopindag, hadir pula Sekretaris serta Kabid yang membidangi.

(Her)

Sumber »

Komentar

Konten Terbaru