Sabtu, 15 Mei 2021
32 C
Sidoarjo
Sabtu, 15 Mei 2021

Politisi Prancis ‘sama bersalahnya’ atas meningkatnya ketegangan, kata penduduk Muslim Nice

- Advertisement -
- Advertisement -

Di sebuah bukit di kawasan utara Nice terletak Roquebilliere, kumpulan blok menara yang menjadi rumah bagi banyak imigran Muslim kota.

Saya ada di sana untuk bertemu Said Chatoui, yang mengundang saya untuk bergabung dengan keluarganya saat mereka merayakan hari lahir Nabi Muhammad.

Ini tentu saja dianggap sebagai penghinaan terhadap Islam serta nabinya yang paling dihormati yang berada di pusat krisis yang mendalam yang mencengkeram Prancis.

Kata Chatoui berbicara kepada Sky News tentang ketegangan yang meningkat di Prancis saat dia merayakan hari lahir nabi Muhammad. Foto: Sky News
Gambar: Keluarga Said sedang merayakan hari lahir Nabi Muhammad

Di tangga gedung tinggi Said, sekelompok pria muda menatap kami dengan curiga. Media berita Prancis sangat tidak populer di antara banyak Muslim di sini, yang menuduh mereka memicu ketegangan.

Said meyakinkan kita bahwa kita baik-baik saja di sini selama kita bersamanya – serta bagaimanapun, mereka tidak terlalu mempercayai media internasional pada pers mereka sendiri. Meskipun, saya tidak berpikir kami akan memenangkan kontes popularitas dalam waktu dekat.

Said telah tinggal di sini, di apartemen tiga kamar tidur di lantai 12, selama 26 tahun.

Dia memperkenalkan kami pada istrinya Saadia, salah satu dari lima putri mereka, Shaima, serta tiga dari lima cucunya.

Pensiunan teknisi pemeliharaan mengatakan pada saya bahwa dia sangat prihatin dengan masa depan di sini karena ketegangan terus meningkat.

Seperti sebagian besar dari enam juta Muslim Prancis, Said ngeri dengan serangan teror hari Selasa di Basilika Notre Dame.

Tentara dan polisi Prancis mengamankan lokasi serangan pisau di Nice pada 29 Oktober 2020. - Jaksa nasional anti-teror Prancis mengatakan pada Kamis bahwa mereka telah membuka penyelidikan pembunuhan setelah seorang pria membunuh tiga orang di sebuah basilika di Nice tengah dan melukai beberapa lainnya. Walikota kota itu, Christian Estrosi, mengatakan kepada wartawan di tempat kejadian bahwa penyerang, yang ditahan tak lama kemudian oleh polisi, "terus mengulang
Gambar: Serangan pisau baru-baru ini di Nice ialah yang terbaru dari serangkaian serangan sejak 2015

“Ini lebih dari kesedihan,” katanya.

“Jijik. Kemarahan juga, kemarahan atas apa yang terjadi. Kemarahan juga karena kita tidak melakukan apa yang kita butuhkan. Kita membiarkan orang berlarian yang seharusnya tidak ada di sini. Mereka seharusnya tidak diizinkan untuk bebas.”

Saat kami menyesap teh mint serta anak-anak meminum jus jeruk mereka, Said memberi tahu saya bahwa politisi Prancis – khususnya presiden Prancis – juga bersalah.

Emmanuel Macron, katanya, menjadi semakin memusuhi Islam serta banyak Muslim Prancis, terutama para imigran, merasa terkepung.

Presiden Prancis Emmanuel Macron melihat saat dia berbicara kepada media selama kunjungan ke lokasi serangan pisau di gereja Notre Dame di Nice, Prancis 29 Oktober 2020. REUTERS / Eric Gaillard / Pool
Gambar: Presiden Macron ‘perlu bertanggung jawab atas kata-katanya’, kata Said

“Kami merasa menjadi korban, terutama oleh pengumuman presiden, oleh pengumuman pemerintah … pada akhirnya beberapa orang akan merasa dilegitimasi untuk melakukan tindakan terhadap Muslim, terhadap masjid.”

Dengan Prancis sekarang dalam keadaan siaga tertinggi, Said mengatakan dia khawatir serangan lain mungkin masih menyusul.

“Macron perlu bertanggung jawab atas perkataannya. Ketika Anda menggambar karikatur Nabi Muhammad, Anda menghina dua miliar Muslim. Siapa yang bisa mengendalikan orang sebanyak itu?

“serta dari dua miliar Muslim itu, berapa banyak anak muda yang akan disahkan setelah kata-kata Macron? Mengapa harus membakar api? Dia perlu mundur selangkah.”

Said menerima bahwa ada lebih banyak hal yang dapat dilakukan oleh orang-orang di komunitasnya sendiri untuk membantu mengarahkan Muslim yang lebih muda serta lebih mudah terpengaruh dari jalan menuju ekstremisme.

Namun dia mengatakan semakin sulit untuk berhubungan dengan orang-orang muda itu.

“Di masjid kami, kami melihat beberapa anak muda yang tidak mengerti Islam. Kami dulu punya sumber daya untuk membantu mereka tapi sekarang tidak lagi, jadi orang-orang muda ini ditinggalkan.

“Menutup masjid membuatnya lebih buruk. Dengan ditutup, mereka pergi ke tempat lain di mana orang-orangnya lebih berbahaya, yang sama sekali tidak terkendali.”

Saat kami meninggalkan apartemen Said, dia berterima kasih pada kami karena tertarik dengan ceritanya. Dia ingin dunia mengetahui gelombang kemarahan yang tumbuh dalam komunitas imigran seperti dia, tetapi dia memiliki sedikit harapan bahwa segala sesuatu akan berubah menjadi lebih baik dalam waktu dekat.

Sumber » SkyNews World

- Advertisement -
Terkini
- Advertisement -
Related news
- Advertisement -