Selasa, 18 Mei 2021
31 C
Sidoarjo
Selasa, 18 Mei 2021

Salah Asuhan, Karya Sastrawan yang Kelahirannya Jadi Hari Sastra

- Advertisement -
- Advertisement -

Hari Sastra Indonesia ditetapkan berdasarkan kelahiran sastrawan Abdoel Moeis pada 3 Juli 1883 yang jatuh pada hari ini.

Sastrawan, wartawan, serta tokoh pergerakan ini ialah orang yang pertama kali dianugerahi gelar Pahlawan Kemerdekaan Nasional oleh Presiden Soekarno pada 30 Agustus 1959.

Putra Minangkabau ini menghembuskan napas terakhir di Bandung pada 17 Juni 1959, jauh dari tempat kelahirannya di Bukittinggi, Sumatra Barat.

Kiprahnya sebagai tokoh pergerakan membuat pemerintah kolonial Belanda mengeluarkan larangan keluar dari pulau Jawa.

Mengutip laporan Antara dari buku “Pahlawan-Pahlawan Indonesia Sepanjang Masa” tulisan Didi Junaedi, Abdoel Moeis diasingkan oleh pemerintah Belanda ke Garut, Jawa Barat.

Kota itu sekaligus jadi tempat Abdoel Moeis menyelesaikan novel “Salah Asuhan”, salah satu karyanya yang ternama.

“Salah Asuhan” terbit dalam bahasa Melayu pada 1928 di bawah penerbit Balai Pustaka. “Salah Asuhan” juga diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dengan judul “Never the Twain” oleh Yayasan Lontar pada 2010.

“Pemahaman Salah Asuhan” keluaran Pusat Pembinaan serta Pengembangan Bahasa, Departemen Pendidikan serta Kebudayaan pada 1985 mendeskripsikan “Salah Asuhan” sebagai novel yang membahas pembauran serta benturan antara kebudayaan Timur serta Barat.

“Salah Asuhan” bercerita tentang Hanafi, pemuda Minangkabau yang berada di tengah pendidikan serta lingkungan yang menganut nilai-nilai serta sikap hidup orientasi Barat.

Pendidikan Barat yang salah membuat dia tak bisa membaur dengan bangsanya, tapi tidak pula diterima oleh kaum Barat.

Hanafi dianggap salah asuhan karena kebarat-baratan.

Hanafi dinikahkan dengan Rapiah, namun bercerai karena memilih untuk menjalin kasih dengan Corrie du Busse, seorang gadis Indo-Prancis.

Kehidupan rumah tangga Hanafi serta Corrie tidak harmonis serta Hanafi hidup dalam penyesalan.

Versi yang diterbitkan berbeda dari naskah aslinya. Novelnya bisa terbit setelah ditulis ulang dengan karakter Eropa yang memberi kesan positif.

Dalam “Di Balik Tirai Salah Asuhan” dari Syafi Radjo Batuah, karakter Corrie dalam novel yang diterbitkan serta dalam naskah aslinya sangat berbeda.

Pada naskah asli, Corrie ialah gadis pesolek yang menyukai pergaulan bebas. Lewat bujukan Tante Lien, mak comblang, ia bergaul intim dengan pemain orkes keroncong, menjual diri pada seorang Arab kaya raya, hingga kapten kapal. Ini jadi salah satu penyebabnya bercerai dengan Hanafi.

Corrie terjerumus ke dalam dunia pelacur serta mati ditembak seorang langganannya.

Naskah ini ditolak, karakter Corrie ditulis ulang sebagai perempuan yang tidak tergoda bujukan Tante Lien, meski dia tetap dituduh selingkuh oleh Hanafi. Corrie digambarkan sebagai korban fitnah, dia kemudian meninggal akibat kolera.

“Salah Asuhan” kemudian diadaptasi menjadi film oleh sutradara Asrul Sani dengan bintang Dicky Zulkarnaen sebagai Hanafi, Rima Melati sebagai Rapiah serta Ruth Pelupessy –pemeran Darminah dalam film horor “Pengabdi Setan”- sebagai Corrie du Bussee.

Film yang dirilis pada 1972 ini diubah latar belakangnya menjadi 1970-an.

“Salah Asuhan” juga hadir di layar kaca dalam sinetron berjudul sama arahan Azhar Kinoy Lubis. Sinetron “Salah Asuhan” yang dibintangi oleh Dimas Aditya ini tayang pada akhir 2017.(ant/iss)

Sumber »

- Advertisement -
Terkini
- Advertisement -
Related news
- Advertisement -